Keputusan Pengadilan Pajak Nomor : Put-49359/PP/M.XIV/16/2013

Tinggalkan komentar

27 Februari 2018 oleh anggi pratiwi

Keputusan Pengadilan Pajak

RISALAH
Putusan Pengadilan Pajak Nomor : Put-49359/PP/M.XIV/16/2013
JENIS PAJAK
Pajak Pertambahan Nilai
TAHUN PAJAK
2008
POKOK SENGKETA
bahwa yang menjadi pokok sengketa adalah pengajuan banding terhadap koreksi Dasar Pengenaan Pajak Masa Pajak September 2008 sebesar Rp1.438.052.028,00 yang berasal dari Penyerahan yang PPN-nya Harus Dipungut Sendiri dengan perincian sebagai berikut :
Dasar Pengenaan Pajak Cfm. Terbanding Rp8.566.973.278,00
Dasar Pengenaan Pajak Cfm. Pemohon Banding Rp7.128.921.250,00
Koreksi Rp1.438.052.028,00
Menurut Terbanding
:
bahwa Pemeriksa menggunakan analisa pemakaian filter sebagai dasar koreksi atas obyek PPN yang belum dipungut PPN yaitu koreksi DPP Penyerahan dengan tarif efektif, sebagaimana koreksi atas Peredaran Usaha dalam perhitungan PPh terutang;
Menurut Pemohon
bahwa pengajuan banding dilakukan Pemohon Banding dengan alasan bahwa terhadap koreksi hasil pemeriksaan atas Koreksi DPP – Penyerahan yang Terutang PPN sebesar Rp1.438.052.028,00 yang dilakukan oleh Pemeriksa dari analisa pemakaian filter sebagai dasar koreksi menurut Pemohon Banding adalah tidak benar dan tidak dapat dipertanggung jawabkan, Pemeriksa hanya mendasarkan pada analisa saja tanpa didukung bukti yang cukup memadai dan tanpa melakukan pemeriksaan lainnya untuk mendukung hasil analisa tersebut, padahal pada kenyataannya tidak bisa diasumsikan bahwa 1 batang filter 12 cm untuk menghasiikan 6 batang rokok (menggunakan filter @ 2 cm) sehingga selisih sebanyak 7.394.146 batang filter adalah merupakan kerusakan yang terjadi selama proses produksi, bahwa untuk memproduksi rokok, tidak cukup hanya dengan menggunakan filter saja tanpa ada bahan-bahan lainnya, seperti tembakau, saus, cengkeh, dan lain-lain, sehingga Koreksi DPP – Penyerahan yang Terutang PPN yang dilakukan Pemeriksa berdasarkan analisa pemakaian filter adalah sangat-sangat tidak dapat dipertanggung jawabkan;
bahwa perlu Pemohon Banding jelaskan bahwa Peredaran Usaha (penjualan) yang Pemohon Banding lakukan dalam Tahun 2008 adalah sebesar Rp63.432.805.765,00 dan atas penjualan tersebut terdapat bukti penjualan yang cukup memadai, telah dikenakan PPN dan membayar pita cukai sesuai peraturan pajak yang berlaku serta telah dilaporkan sebagai penghasilan dalam SPT 1771/2008;
bahwa menurut Pemohon Banding Koreksi DPP – Penyerahan yang Terutang PPN tersebut diatas dilakukan berdasarkan suatu asumsi atau anggapan, dan dalam hal ini Pemeriksa same sekali tidak menemukan adanya bukti bahwa Pemohon Banding telah melakukan penyerahan hasil produksi rokok yang terutang PPN yang Harga Jual Eceran (HJE) cukainya dalam bulan September 2008 menurut Pemeriksa adalah Rp1.438.052.028,00, dengan demikian sangat jelas bahwa koreksi Pemeriksa tidak bisa dipertanggung jawabkan dan Pemeriksa sama sekali tidak dapat membuktikan Koreksi DPP – Penyerahan yang Terutang PPN terkait dengan koreksi atas Peredaran Usaha, yaitu penjualan tersebut kepada siapa, kapan terjadi pengiriman barangnya, sehingga koreksi yang didasarkan pada suatu asumsi atau anggapan sangat tidak berdasar dan bertentangan dengan Undang-undang Perpajakan;
Menurut Majelis
bahwa berdasarkan data, fakta serta keterangan para pihak di dalam persidangan diketahui hal- hal sebagai berikut :
bahwa koreksi pada Pajak Pertambahan Nilai Masa Pajak Januari 2008 ini berkaitan dengan koreksi Peredaran Usaha pada Pajak Penghasilan Badan Tahun Pajak 2008;
bahwa pemeriksaan dilakukan berdasarkan adanya Laporan Pengaduan Masyarakat mengenai adanya indikasi penggunaan pita cukai palsu yang diajukan oleh Pelapor yaitu :
Sdr. H. Zaennal, H. Amrozy, H. Zaenal, H. Mustofa, H. Abdul Aziz dan H. Abdul Qodir kepada Presiden Republik Indonesia dan kemudian ditembuskan ke Menteri-Menteri dan instansi- instansi terkait;
bahwa atas Laporan Pengaduan Masyarakat tersebut, Kanwil DJP Jawa Tengah berdasarkan Informasi, Data, Laporan dan Pengaduan (IDLP) memberikan instruksi sesuai Surat Nomor : SR-08/WPJ.32/BD.0401/2009 tanggal 23 November 2009 kepada KPP Pratama Karanganyar untuk melakukan pemeriksaan khusus kepada Pemohon Banding;
bahwa di dalam pemeriksaan tersebut Terbanding melakukan beberapa pengujian antara lain : pengujian atas pemakaian filter, pengujian atas pemakaian etiket (benang merah yang melingkar pada rokok), pengujian pemakaian dus dan pengujian pemakaian tembakau, dari pengujian- pengujian tersebut Terbanding menemukan selisih-selisih sebagai berikut :
pengujian atas pemakaian filter Rp11.267.227.916,00 pengujian atas pemakaian etiket Rp2.478.543.750,00 pengujian pemakaian dus Rp29.968.181,00 pengujian pemakaian tembakau Rp10.123.790.873,00
bahwa karena diantara pengujian tersebut selisih pengujian atas pemakaian filter merupakan yang paling besar maka Terbanding fokus pada pemakaian filter tersebut;
bahwa Hasil Produksi Pemohon Banding terdiri dari SKT (Sigarette Kretek Tangan) dan SKM (Sigarette Kretek Mesin), SKM inilah yang mengunakan filter;
bahwa Pengujian atas pemakaian filter yang dilakukan oleh Terbanding dimulai dengan menghitung besarnya pemakaian filter selama satu tahun dengan penghitungan pemakaian filter berdasarkan saldo awal, pembelian dan saldo akhir sehingga diketahui besarnya pemakaian filter menurut Terbanding adalah sebesar 55.738.880 buah filter, selanjutnya karena setiap satu buah filter tersebut menghasilkan 6 batang rokok maka atas pemakaian filter sebanyak 55.738.880 dikali 6 batang sehingga total produksi rokok menurut Terbanding adalah sebesar 334.415.280 batang rokok filter;
bahwa atas perhitungan total produksi rokok menurut Terbanding sebesar 334.415.280 batang rokok filter tersebut kemudian Terbanding melakukan perbandingan dengan pembukuan Pemohon Banding dan besarnya masing-masing produksi tiap merk tersebut dilakukan secara proporsional sehingga diperoleh selisih sebagai berikut :
Jenis Rokok
%=M1
Cfm P1
Cfm Analisa
Selisih
EM 16
0.02%
48.000
55.342
7.342
Emse 12
0.93%
2.700.000
3.112.981
412.981
Emse 16
27.91 %
80.940.800
93.321.162
12.380.362
S Golden 16
3.02°4
8.752.000
10.090.669
1.338.669
S Light 16
0.26%
768.000
885.470
117.470
S Mas Filter 16
39.36%
114.153.600
131.614,051
17.460.451
S Special.Biru 16
0.12%
336.000
387.393
51.393
S Super Biru 16
18.29%
53.046.400
61.160.153
8.113.753
S Slim 16
10.10%
29.305.600
33.788.060
4.482.460
Jumlah
100.00%
290.050.400
334.415.280
44.364.880
bahwa atas selisih produksi rokok sebesar 44.364.880 batang tersebut harus dikonversi terlebih dahulu ke dalam pack yang kemudian dihitung berdasarkan Harga Jual Eceran (HJE) per pack sebagai dasar untuk menentukan besarnya penyerahan yang belum dipungut PPN menurut Terbanding, berdasarkan perhitungan tersebut terdapat koreksi Dasar Pengenaan Pajak PPN sebesar Rp17.256.624.338,00.
bahwa selanjutnya atas koreksi penyerahan yang belum dipungut PPN menurut Terbanding sebesar Rp17.256.624.338,00 tersebut kemudian dibagi 12 untuk masing-masing Masa Pajak dari Masa Pajak Januari sampai dengan Desember 2008 (pro rata), sehingga koreksi penyerahan yang belum dipungut PPN untuk Masa Pajak Januari 2008 adalah sebesar Rp1.438.052.028,00 (Rp17.256.624.338,00 : 12).
bahwa untuk memperkuat alasan dan penjelasannya Terbanding memberikan bukti-bukti berupa :
T-1 Surat Pengaduan Masyarakat,
T-2 Surat Kanwil DJP Jawa Tengah II kepada KPP Pratama Karangaanyar Nomor : SR-08/WPJ.32/BD.0401/2009 tanggal 23 November 2009 perihal Instruksi Melakukan Pemeriksaan Khusus,
T-3 Nota Dinas Nomor : ND-09/WPJ.32/BD.04/2009 tanggal 6 Oktober 2009 dari Kepala Bidang P4 kepada Kepala Kanwil DJP Jawa Tengah II perihal Analisis dan Pengembangan serta Usul Tindak Lanjut IDLP atas PT.Djitoe Indonesia Tobacco Nomor Kasus : IDLP-12/WPJ.32/BD.0402/2009,
T-4 Laporan Pemeriksaan Pajak Nomor : LAP-107/WPJ.32/KP.0705/2010 tanggal 13 Agustus 2010 beserta Kertas Kerja Pemeriksaan-nya;
T-5 Laporan Penelitian Keberatan Nomor : LAP-1092/WPJ.32/BD.06/2011 tanggal 22 Agustus 2011.
bahwa atas koreksi Terbanding berdasarkan analisis pemakaian filter tersebut Pemohon Banding tidak setuju karena menurut Pemohon Banding sudah dilakukan audit terhadap Pemohon Banding dari Departemen Keuangan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai untuk periode 1 Januari 2004 sampai dengan 1 Januari 2009, berdasarkan Laporan Hasil Audit dari Direktorat Jenderal Bea dan Cukai nomor : LHA-22/WBC.09/Cukai/2009 tanggal 23Juni 2009, pemakaian pita cukai Pemohon Banding sudah sesuai dengan produksinya dan tidak ada penyimpangan produksi diperusahaan Pemohon Banding, produksi rokok Pemohon Banding sebesar 304.834.400 batang rokok = 19.416.400 pak, sedangkan pemakaian pita cukai Pemohon Banding sebanyak 19.416.200 keping dan masih ada sisa barang dalam proses 200 pak.
bahwa menurut Pemohon Banding, pihak Pemeriksa menghitung koreksi atas penyerahan yang terutang PPN dengan dasar harga eceran pita cukai sebesar Rp17.256.624.338,00 koreksi tersebut timbul dengan asumsi kerusakan filter yang dianggap sebagai produksi rokok dan dijual dengan HJE (Harga Jual Eceran) pita cukai, penyerahan tersebut jika dihitung PPN pita cukainya sebesar Rp1.449.556.444,00 oleh Pemeriksa PPN tersebut dibagi 12 dan dialokasikan ke tiap-tiap bulan sebagai PPN yang masih harus dibayar oleh Pemohon Banding.
bahwa berdasarkan Laporan Hasil Audit dari Departemen Keuangan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Nomor : LHA-22/WBC.09/Cukai/2009 tanggal 23 Juni 2009 (periode 1 Januari 2004 sampai dengan 1 Januai 2009), pemesanan pita cukai (CK-1) Pemohon Banding sudah sesuai.
bahwa untuk memperkuat alasan dan penjelasannya Pemohon Banding memberikan bukti-bukti berupa :
P-1 Laporan Hasil Audit atas nama PT. ABC Nomor : LHA- 22/WBC.09/cukai/2009 tanggal 23 Juni 2009 beserta lampirannya,
P-2 Berita Acara Pencacahan Fisik Sediaan Barang Nomor : BA-03/ST-164/AM/2009 tanggal 29 Januari 2009,
P-3 Surat Kantor Pengawasan dan Pelayanan Tipe A3 Direktorat Bea dan Cukai Surakarta Nomor : S-1719/WBC.09/KPP.03/2009 tanggal 2 Juli 2009 perihal Rekomendasi Hasil Audit.
bahwa berdasarkan data dan fakta tersebut diatas Majelis berkesimpulan sebagai berikut :
  1. bahwa Direktorat Jenderal Bea Cukai sudah melakukan audit atas Pemohon Banding berdasarkan Surat Tugas Nomor : ST-164/WBC.09/2009 tanggal 19 Januari 2009, Tim Audit Kantor Wilayah Jawa Tengah dan DIY Dit. Jenderal Bea dan Cukai melaksanakan audit atas nama Pemohon Banding untuk periode 1 Januari 2004 sampai dengan 1 Januari 2009 dengan Laporan Hasil Audit Nomor : LHA-22/WBC.09/cukai/2009 tanggal 23 Juni 2009,
  2. bahwa tujuan audit yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai tersebut sesuai dengan halaman 6 Laporan Hasil Audit Nomor: LHA-22/WBC.09/cukai/2009 tanggal 23 Juni 2009 adalah untuk mengetahui tingkat kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan di bidang Cukai serta mengamankan hak-hak negara,
  3. bahwa dalam proses auditnya pihak Direktorat Jenderal Bea dan Cukai telah melakukan Pencacahan Fisik Sediaan Barang (Stock Opname) yaitu untuk : Hasil Tembakau yang telah dilekati Pita Cukai, Penggunaan Pita Cukai dan Bahan Baku produksi, hasil dari Pencacahan Fisik Sediaan Barang tersebut telah disampaikan dalam Berita Acara Pencacahan Fisik Sediaan Barang Nomor : BA-03/ST-164/AM/2009 tanggal 29 Januari 2009,
  4. bahwa berdasarkan Pencacahan Fisik Sediaan Barang dan telah dilaporkan dalam LHA-22/WBC.09/cukai/2009 tanggal 23 Juni 2009 diketahui bahwa Produksi Hasil Tembakau yang belum dilekati Pita Cukai adalah sebesar :
Merk
isi
HJE
Pack
Batang
Bal
Mild 16
16
6.225,00
3.000
48.000
240
E mild 12
12
4.550,00
0
0
0
E mild special edition 12
12
4.550,00
225.000
2.700.000
13.500
E mild special edition 16
16
6.225,00
5.058.800
80.940.800
404.704
Samudra Golden Filter Biru
16
6.225,00
547.000
8.752.000
43.760
Samudra Light
16
6.225,00
48.000
768.000
3.840
Samudra Mas Filter
16
6.225,00
7.134.600
114.153.600
570.768
Samudra Slim
16
6.225,00
1.831.600
29.305.600
146.528
Samudra Special Biru
16
6.225,00
21.000
336.000
1.680
Samudra Super Biru
16
6.225,00
3.315.400
53.046.400
265.232
Jumlah
18.184.400
290.050.400
1.450.252
Sigaret Kretek Tangan (SKT)
Samudra SKT
12
4.225
1.232.000
14.784.000
73.920
TOTAL
19.416.400
304.834.400
1.524.172
  1. bahwa berdasarkan Pencacahan Fisik Sediaan Barang dan telah dilaporkan dalam LHA-22/WBC.09/cukai/2009 tanggal 23 Juni 2009 diketahui bahwa Produksi Hasil Tembakau yang akan dilekati Pita Cukai adalah sebesar :
Merk
isi
HJE
Pack
Batang
Bal
Mild 16
16
6.225,00
3.000
48.000
240
E mild 12
12
4.550,00
0
0
0
E mild special edition 12
12
4.550,00
225.000
2.700.000
13.500
E mild special edition 16
16
6.225,00
5.058.800
80.940.800
404.704
Samudra Golden Filter Biru
16
6.225,00
547.000
8.752.000
43.760
Samudra Light
16
6.225,00
48.000
768.000
3.840
Samudra Mas Filter
16
6.225,00
7.134.400
114.153.600
570.768
Samudra Slim
16
6.225,00
1.831.600
29.305.600
146.528
Samudra Special Biru
16
6.225,00
21.000
336.000
1.680
Samudra Super Biru
16
6.225,00
3.315.400
53.046.400
265.232
Jumlah
18.184.200
290.050.400
1.450.252
Sigaret Kretek Tangan (SKT)
Samudra SKT
12
4.225
1.232.000
14.784.000
73.920
TOTAL
19.416.200
304.834.400
1.524.172
  1. bahwa berdasarkan Rekapitulasi Pemakaian dan Pengembalian Pita Cukai di dalam Lampiran E pada LHA-22/WBC.09/cukai/2009 tanggal 23 Juni 2009 diketahui bahwa besarnya pemakaian pita cukai selama tahun 2008 adalah sebesar 19.416.200 pack sedangkan total hasil prodiksi adalah sebesar 19.416.400 pack, terdapat selisih berupa 200 pack Samudra Mas Filter isi 16 yang belum dilekati pita cukai, selanjutnya di dalam halaman 9 LHA-22/WBC.09/cukai/2009 tanggal 23 Juni 2009 pihak Direktorat Jenderal Bea dan Cukai menyatakan “Hasil perbandingan buku pada akhir periode audit dengan hasil stok opname pita cukai kedapatan sesuai”.
  2. bahwa selanjutnya berdasarkan Pencacahan Fisik Sediaan Barang dan telah dilaporkan dalam LHA-22/WBC.09/cukai/2009 tanggal 23 Juni 2009 diketahui bahwa Rekapitulasi Penjualan Produksi Hasil Tembakau adalah sebesar :
No.
Merk
Isi
HJE
Pack
Batang
Bal
1
E mild 16
16
6.225,00
3.000
48.000
240
2
E mild 12
12
4.550,00
0
0
0
3
E mild special edition 12
12
4.550,00
144.600
1.735.200
8.676
4
E mild special edition 16
16
6.225,00
5.001.800
80.028.800
400.144
5
Samudra Golden Filter Biru
16
6.225,00
531.000
8.496.000
42.480
6
Samudra Light
16
6.225,00
48.000
768.000
3.840
7
Samudra Mas Filter
16
6.225,00
7.134.400
114.150.400
570.752
8
Samudra Slim
16
6.225,00
1.831.400
29.302.400
146.512
9
Samudra Special Biru
16
6.225,00
21.000
336.000
1.680
10
Sarnudra Super Biru
16
6.225,00
3.306.400
52.902.400
264.512
11
Samudra Super Biru
16
7.300,00
8.000
128.000
640
Jumlah
18.029.600
287.895.200
1.439.476
Sigaret Kretek Tangan (SKT)
12
Samudra SKT
12
4.225,00
1.204.000
14.448.000
72.240
13
Samudra SKT
12
4.950,00
35.200
422.400
2.112
1.239.200
14.870.400
74.352
TOTAL
19.268.800
302.765.600
1.513.828
  1. bahwa berdasarkan Berita Acara Pemeriksaan Nomor : BA-01/Print.33/BC.5/2009 tanggal 13 Maret 2009 yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai menyatakan “Hasil pemeriksaan tidak ditemukan indikasi pelanggaran ketentuan-ketentuan cukai”,
  2. bahwa atas hasil audit tersebut pihak Direktorat Jenderal Bea dan Cukai memberikan Rekomendasi Hasil Audit kepada Pemohon Banding dengan Surat Nomor : S-1719/WBC.09/KPP.03/2009 tanggal 2 Juli 2009 agar Pemohon Banding mempertahankan Struktur Pengendalian Intern yang sudah ada,
  3. bahwa besarnya Penjualan Pemohon Banding berdasarkan Buku Penjualan adalah sebagai berikut :
in Pack
No.
Merk
isi
HJE
Sales
Moster
Total
1
E mild 16
16
6.225,00
3.000
0
3.000
2
E mild 12
12
4.550,00
0
3
E mild special edition 12
12
4.225,00
40.000
0
40.000
4
E mild special edition 12
12
4.550,00
104.400
200
104.600
5
E mild special edition 16
16
6.225,00
4.945.800
56.000
5.001.800
6
Samudra Golden Filter Biru
16
6.225,00
526.000
5.000
531.000
7
Sarnudra Light
16
6.225,00
47.800
200
48.000
8
Samudra Mas Filter
16
6.225,00
7.056.000
78.000
7.134.000
9
Samudra Slirn
16
6.225,00
1.815.400
16.000
1.831.400
10
Samudra Special Bins
16
6.225,00
20.800
200
21.000
11
Samudra Super Biru
16
6.225,00
3.268.400
38.000
3.306.400
12
Samudra Super Biru
16
7.300,00
7.800
200
8.000
Jumlah
17.835.400
193.800
18.029.200
Sigaret Kretek Tangan (SKT)
13
Samudra SKT
12
4.225,00
1.172.600
11.400
1.184.000
14
Samudra SKT
12
4.950,00
34.600
600
35.200
15
Samudra SKT
16
6.225,00
19.800
200
20.000
1.227.000
12.200
1.239.200
TOTAL Penjualan TAHUN 2008
19.062.400
206.000
19.268.400
  1. bahwa berdasarkan hal-hal tersebut maka Majelis berkesimpulan bahwa besarnya penjualan yang dilaporkan Pemohon Banding sesuai dengan besarnya Produksi Hasil Tembakau yang Telah Terjual yaitu sebesar 19.268.400 pack.
bahwa berdasarkan hal tersebut diatas Majelis berkesimpulan bahwa koreksi Terbanding atas koreksi penyerahan yang belum dipungut PPN untuk Masa Pajak September 2008 sebesar Rp1.438.052.028,00 tidak dapat dipertahankan.
MENIMBANG
Surat Banding Pemohon Banding, Surat Uraian Banding Terbanding, Surat Bantahan Pemohon Banding, hasil pemeriksaan terhadap data, fakta dan pembuktian dalam persidangan serta kesimpulan tersebut di atas;
MENGINGAT
Undang-undang Nomor 14 Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak, Undang-undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakakan sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 28 Tahun 2007, Undang-undang Nomor 8 Tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang Dan Jasa Dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 18 Tahun 2000 dan ketentuan perundang-undangan lainnya serta peraturan hukum yang berlaku dan yang berkaitan dengan sengketa ini;
MEMUTUSKAN
Menyatakan Mengabulkan seluruh permohonan banding Pemohon Banding terhadap keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor : KEP-1022/WPJ.32/BD.06/2011 tanggal 22 Agustus 2011, tentang keberatan atas Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa Masa Pajak September 2008 Nomor : 00159/207/08/528/10 tanggal 20 Agustus 2010, atas nama : PT. XXX, sehingga jumlah pajak yang kurang dibayar dihitung kembali menjadi sebagai berikut :
Dasar Pengenaan Pajak Rp7.128.921.250,00 ,
Pajak Keluaran yang dipungut sendiri Rp600.806.125,00
Jumlah pajak yang dapat diperhitungkan Rp674.462.397,00
PPN yang kurang/(lebih) dibayar (Rp73.656.272,00)
Kelebihan Pajak yang sudah :
Dikompensasikan ke masa pajak berikutnya Rp73.656.272,00
Jumlah pajak yang kurang dibayar Rp0,00;
Demikian diputus di Jakarta pada hari Senin, tanggal 26 November 2012 berdasarkan musyawarah Majelis XIV Pengadilan Pajak, dengan susunan Majelis dan Panitera Pengganti sebagai berikut :
Drs. Suwartono Siswodarsono, S.H : sebagai Hakim Ketua,
Drs. Sunarto, Ak., MSc : sebagai Hakim Anggota,
Nany Wartiningsih, S.H., M.Si : sebagai Hakim Anggota,
Wijaya Wardhani, S.H : sebagai Panitera Pengganti,
dan diucapkan dalam sidang terbuka untuk umum oleh Hakim Ketua pada hari Senin, tanggal 16 Desember 2013 dengan dihadiri oleh para Hakim Anggota, Panitera Pengganti, serta tidak dihadiri oleh Terbanding dan dihadiri oleh Pemohon Banding.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Hubungi Kami :

Jika ada pertanyaan tentang pajak , silahkan :

Email ke :

info@indonesiantax.com

Whatsapp : 0852 8009 6200

%d blogger menyukai ini: